blogsaya dot ohyeaa dot com

Jumat, 29 Agustus 2008

sebuah pertanyaan sulit...

lately, gw dihadapkan dan dipusingkan oleh pertanyaan yg gw buat sendiri:
What is the right choice?

apakah kita bakal milih :

a."the best choice"
atau
b."the choice we desire"??

apakah kita bakal milih sesuatu yg emang itu secara overall "terbaik", atau kita bakal milih sesuatu yg dalam "anggapan" kita itu yg terbaik, alias "apa yg kita pengenein"?. will we choose "the unknown truth" or will we go for "the clear uncertainty"?

gini ni ya. misalnya kita milih pilihan pertama. yg terbaik. berati kita mengikuti mayoritas orang2. apa yg secara luas dianggap paling baik itulah yg kita lakuin atau pilih. darisitu kita uda at least menjamin tentang kebagusan dan kebenaran hal yg kita cari/lakuin itu. dengan sesuatu punya label "terbaik" tu artinya itu uda trusted dan kita bisa jamin itu bagus.
tapi sisi jeleknya adalah kadang2, diantara kita ada yg sama sekali ga bisa ngejalanin sesuatu yg mereka ga desire. pasti bawaannya males dan acuh. ya, emang kadang manusia suka aneh, kolot, dan mau menang sendiri. mereka maunya cuma "diperhatikan" tapi gamau meratiin orang lain, atau minimal care lah sama surroundings. ini yg bikin mereka ga bisa bertahan kalo melakukan sesutau yg ga mereka suka.

nah. gimana dengan pilihan kedua?. yg kita inginkan. atau apa yg hati kita katakan. alias kita ngikutin intuisi. emang si pilihan ini kesannya lebih mihak ke napsu. tapi coba pikirin deh. bakal lebih enjoy jalaninnya kalo kita ngelakuin apa yg kita suka dan inginkan dibanding sama sesuatu yg "paling baik" tapi kalo emang hati kita ga di situ.
tapi bad sidenya juga uda keliatan jelas. sesuatu yg kita "anggap" bagus buat kita tu bukan brarti yg paling bagus. pasti ada lebih banyak sisi negativenya kalo dibanding sama pilihan yg "terbaik" itu. contohnya, hal yg kita anggap paling baik itu bisa aja kita pilih karena emang itu hal yg paling kita suka. dan kita semau tau kalo melakukan hal yg "baik" tu susah banget buat dilakuin. jadi biasanya pilihan kita itu uda pasti lebih jelek dari si pilihan terbaik itu secara overall. dan pilihan yg jelek itulah yg akhirnya bisa menjerumuskan kita ke jalan yg salah. bukannya gw negative thingking atau gimana, cuma yg slama ini kita lihat di kehidupan nyata ya emang gtu...

pilihan tu emang sulit. hidup itu penuh dengan pilihan. jadi dengan kata lain, hidup itu emang sulit. yg harusnya kita lakuin tu bukan sepenuhnya ngsi hidup dengan hal2 yg kita suka supaya hidup kita jadi fun. malah kita harus face tantangan itu dengan hal yg kelak bisa bikin kita jadi a whole better person.

gw suka sedih sama orang yg maunya menang sendiri. maunya didengerin tapi gamau dengerin orang lain. mau dipratiin tapi gamau mratiin orang lain. maunya ngambil senengnya doang, tapi gamau ngasi seneng ke orang lain. dan banyak hal egois lainnya. trust me this shits happens to me. gw pernah berada di pihak pelaku ataupun korban. dan gw harap itu ga terjadi sama orang2 lain di luar sana.

gw bukan sok tua. gw bukan sok suci. gw bukan sok nasehatin. gw bukan orang yg semua orang hormatin. gw cuma orang biasa. orang biasa yg cuman mau ngasi pesan. cuma mau bagi pengalaman dan pikiran. ga memaksa. kalo diresapi dan dilakuin ya sukur. kalo ga juga gapapa. but i promise you,
you may hate me now, but you will thank me someday.
posted by nove. at 06.56

1 Comments:

klo gw yang ke2...
gw bakal tetep jadi diri gw sendiri..

23 Oktober 2008 23.26  

Posting Komentar

<< Home